Kamis, 03 Januari 2013

Suku Dayak Kenyah


Banyak hal-hal unik yang terdapat di Pulau Kalimantan, salah satu nya adalah budaya suku Dayak yang mendiami pulau terbesar di Indonesia ini. Diantara sekian banyak budaya yang melekat di kehidupan suku Dayak adalah wanita bertelinga panjang.
Bukan tanpa alasan mereka memanjangkan telinga tersebut. Sejarah membuktikan pria maupun wanita suku Dayak jaman dulu beralasan, jika memiliki telinga panjang akan dapat menunjukan status bangsawan yang ia sandang. Tak hanya itu, wanita yang memiliki telinga panjang akan merasa lebih cantik.

Lebih dari itu, telinga yang berukuran panjang juga bisa menunjukan umur seseorang. Mudah saja, jika jumlah anting yang menggantung di telinganya berjumlah 60 buah, maka dapat dipastikan umur orang tersebut adalah 60 tahun. Karena memasang anting hanya dilakukan setahun sekali.
Sejak lama saya memiliki niat untuk bertemu langsung dengan suku Dayak bertelinga panjang di kampung asli nya. Dari berbagai informasi yang saya dapat, Kaltim memiliki beberapa tempat yang bisa ditemui orang bertelinga panjang. Diantaranya desa Sungai Bawang dan Pampang di Karang Mumus.
Matahari pagi bersinar hangat saat saya melaju di jalanan beraspal di sekitar pusat kota Samarinda. Sungai Mahakam tampak sibuk dengan segala aktivitas sungai nya. Kapal-kapal pengangkut batubara berseliweran di atas sungai, tak kalah sibuk dengan laju kapal kecil atau ketinting sebutan akrab warga Samarinda. Kota tepian ini tak hanya menawarkan pesona Mahakam, tenun Samarinda, Islamic Center serta Citra Niaga saja, tapi ada banyak hal yang bisa temui di ibukota Kaltim ini. Salah satu tempat menarik yang ingin saya kunjungi adalah Desa Pampang. Sebuah perkampungan tradisional suku Dayak Kenyah yang masih kuat mempertahankan tradisi di tengah-tengah modernitas yang seakan-akan tak mengenal batasan wilayah dan waktu.
Saya tak sendiri. Ditemani salah satu sahabat di Samarinda, saya menumpang sepeda motor saja menuju Pampang. Jarak yang lumayan jauh dari gemerlap perkotaan mungkin menjadi salah satu penyebab kenapa pesona kehidupan di Pampang masih tradisional. Jika Jakarta punya Situ Babakan yang menjadi objek wisata budaya, Kaltim memiliki Pampang. Sejak beberapa tahun lalu, Pampang ditetapkan sebagai desa wisata budaya. Tak heran jika desa yang berada di Kecamatan Karang Mumus ini cukup terkenal dikalangan wisatawan baik domestik maupun asing, khususnya bagi mereka yang pernah ke Kaltim.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar